Kode Etik Dan Pedoman Perilaku Penyelenggara Pemilihan Umum, Sumpah dan Janji Penyelenggara Pemilu (

KPUSKH-Penyelenggara Pemilu melakukan sumpah dan janji sebelum bertugas. Sesuai dengan Peraturan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilihan Umum (DKPP) Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2017 tentang KODE ETIK DAN PEDOMAN PERILAKU PENYELENGGARA PEMILIHAN UMUM.

Pasal 7

(1) Sumpah/janji anggota KPU, anggota KPU Provinsi/KIP Aceh, anggota KPU/KIP Kabupaten/Kota sebagai berikut:

“Demi Allah (Tuhan), saya bersumpah/berjanji:-9- Bahwa saya akan memenuhi tugas dan kewajiban saya sebagai anggota KPU, anggota KPU Provinsi/KIP Aceh,  anggota KPU/KIP Kabupaten/Kota dengan sebaik[1]baiknya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dengan berpedoman pada Pancasila dan  Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun  1945.

Bahwa saya dalam menjalankan tugas dan wewenang  akan bekerja dengan sungguh-sungguh, jujur, adil, dan  cermat demi suksesnya Pemilu Anggota Dewan  Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, Pemilu Presiden dan  Wakil Presiden, serta pemilihan Gubernur, Bupati, dan  Wali Kota, tegaknya demokrasi dan keadilan, serta  mengutamakan kepentingan Negara Kesatuan Republik  Indonesia daripada kepentingan pribadi atau golongan”.

(2) Sumpah/janji anggota PPK, PPS, KPPS, PPLN, KPPSLN  sebagai berikut:

“Demi Allah (Tuhan), saya bersumpah/berjanji: Bahwa saya akan memenuhi tugas dan kewajiban saya

sebagai anggota PPK, PPS, KPPS, PPLN, KPPSLN dengan  sebaik-baiknya sesuai dengan ketentuan peraturan  perundang-undangan dengan berpedoman pada  Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik  Indonesia Tahun 1945.Bahwa saya dalam menjalankan tugas dan wewenang  akan bekerja dengan sungguh-sungguh, jujur, adil, dan  cermat demi suksesnya Pemilu Anggota Dewan  Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan  Dewan Perwakilan Rakyat Daerah/Pemilu Presiden dan  Wakil Presiden/pemilihan gubernur, bupati, dan wali  kota, tegaknya demokrasi dan keadilan, sertamengutamakan kepentingan Negara Kesatuan Republik Indonesia daripada kepentingan pribadi atau golongan”.

(3) Sumpah/janji anggota Bawaslu, Bawaslu Provinsi, Bawaslu Kabupaten/Kota, Panwaslu Kecamatan,

Panwaslu Kelurahan/Desa, Pengawas Pemilu Luar Negeri, dan Pengawas TPS sebagai berikut:

“Demi Allah (Tuhan), saya bersumpah/berjanji: Bahwa saya akan memenuhi tugas dan kewajiban saya

sebagai anggota Bawaslu, Bawaslu Provinsi, Bawaslu  Kabupaten/Kota, Panwaslu Kecamatan, Pengawas Pemilu Kelurahan/Desa, Pengawas Pemilu Luar Negeri, Pengawas Tempat Pemungutan Suara dengan sebaik[1]baiknya sesuai dengan ketentuan peraturan perundang[1]undangan dengan berpedoman pada Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun  1945.

Bahwa saya dalam menjalankan tugas dan wewenang  akan bekerja dengan sungguh-sungguh, jujur, adil, dan  cermat demi suksesnya Pemilu Anggota Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah/Pemilu Presiden dan Wakil Presiden/pemilihan gubernur, bupati, dan wali kota, tegaknya demokrasi dan keadilan, serta mengutamakan kepentingan Negara Kesatuan Republik  Indonesia daripada kepentingan pribadi atau golongan”. (SH)

 

Facebook Comments

0 Komentar

TULIS KOMENTAR

Alamat email anda aman dan tidak akan dipublikasikan.